Sabtu, 22 Februari 2014

lamban balak kuripan

Silsilah Keratuan Darah Putih

Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) +  Putri Sinar Alam

1. Muhammad Aji saka (Ratu Darah Putih)  +  Tun Penatih (makam di Saksi,Kuripan)
  1. Batin Ratu - Raden Imba Kesuma Ratu 1 ( makam di kelappa Kuripan)
  2. Pangeran Ratu ( makam di Keteguhan, Teluk Lampung)
  3. Pangeran Panembahan (makam di Tetaan, tidak ada keturunan)
  4. Minak Sengaji Pakhung (petilasan berundung palas, belum menikah)
  5. Minak Pelabu Kakha ( makam di Kelau, tidak ada keturunan)
  6. Minak Muli ( makam di Saksi, belum menikah)
  7. Minak Mekhanai (makam di Saksi, belum menikah)

2. Raden Imba Kesuma Ratu 1
  1. Raden Intan Kesuma Ratu 1 – Dalom Kesuma Ratu 1
  2. Minak Penyapu lidi - Pangeran Jaya singa (Pangeran Jimat)
3. Dalom Kesuma Ratu 1  (makam di Kenali, Kuripan)
  1. Batin Ratu - Raden Imba Kesuma Ratu 2 (Belitung)
  2. Raden Bangsa Kesuma Ratu ( makam di Penengahan)
  3. Raden Indah Kesuma Ratu (Daik)
  4. Raden Kesuma Daing (Negara Ratu, Kuripan)
  5. Raden Kesohor ( jawa)
  6. Minak Raja Ratu (labuhan Meringgai)
  7. Minak Putra ( Negara Ratu, Kuripan)

4. Raden Imba Kesuma Ratu 2

  1. Raden Intan Kesuma Ratu 2  (Gugur saat melawan Penjajah, dimakamkan di                 Cempaka, belum menikah)
Raden Intan Kesuma Ratu 2














5. Raden Bangsa Kesuma Ratu
  1. Jamil- Dalom Kesuma Ratu

6. Djamil - Dalom Kesuma Ratu ( Makam di Sanip, Kuripan)
  1. Raden Indah
  2. Pematang
  3. Kunang
  4. Waiurang
  5. Lumbut
  6. Cunding
  7. Hasan Usman - Batin Ratu – Raden Imba Kesuma Ratu 3
7. Hasan Usman Raden Imba Kesuma Ratu 3 ( Makam di Sanip, Kuripan)
           
Raden Imba Kesuma Ratu 3












      
  1. M. Yaqub - Raden Intan Kesuma Ratu 3 – Dalom Kesuma Ratu 3
  2. M. Abdul Kadir – Raden Bangsawan Kesuma Ratu
  3. Fatimah - Batin Puteri
  4. M. Abdul Wahid – Raden Putra Kesuma Ratu
  5. M. Abu Hasan – Raden Prabu Kesuma Ratu
  6. M. Tohir – Raden Batin Kesuma Ratu
  7. M. Suhaimi – Raden Bagus Kesuma Ratu
  8. M. Sarbini – Raden Makualam Kesuma Ratu
  9. M. Sulaiman – Raden Kesuma Raja
  10. M. Toha – Raden Gusti Kesuma Ratu
  11. Zainab
  12. Zulaiha
  13. Kemis
  14. Hatijah

8. M. Yaqub Dalom Kesuma Ratu 3  (Makam di Sanip, Kuripan)

 
Dalom Kesuma Ratu 3













  1. M. Hasan Basri – Batin Ratu – Raden Imba Kesuma Ratu 4
  2. Kamah – Batin Puteri
  3. M. Kholid Halilintar – Raden Kesuma Bangsa Ratu
  4. M. Nasir – Raden Dermawan Kesuma Ratu
  5. M. Budiman – Raden Kesuma Yuda
  6. Mardiah
  7. Robehatun  
  8. Khoirunisa
  9. Budi Hastusi
9. Raden Imba Kesuma Ratu 4  (Makam di Sanip, Kuripan)   

Raden Imba Kesuma Ratu 4









  1. Susilawati – Batin Puteri
  2. Erwin Syahrial – Raden Intan Kesuma Ratu 4 – Dalom Kesuma Ratu 4
  3. Deni Zulfikri – Raden Berlian Kesuma Ratu – Raden Bangsawan Kesuma Ratu
  4. Lisdanila – Raden Puteri
  5. Yeni Irmaria

10. Dalom kesuma Ratu 4  (Kepala Adat Keratuan Darah Putih dari 1998 - sekarang)
          
Dalom kesuma Ratu 4

           

         














  1. Gusti Putra Aji – Batin Ratu – (Calon Raden Imba Kesuma Ratu 5)
  2. Namira Kanaya – Batin Puteri
  3. Zivara Maulidya – Raden Puteri
11. Batin Ratu – Calon Raden Imba Kesuma Ratu 5 
Calon Raden Imba Kesuma Ratu 5

Selasa, 14 Januari 2014

MUHAMMAD AJI SAKA SANG RATU DARAH PUTIH

Muhammad Aji Saka berasal dari Keratuan Pugung Lampung Timur,beliau merupakan cucu dari pemimpin keratuan pugung yang bernama Khatu Galuh. sebelum nya khatu galuh adalah penganut agama hindu, namun setelah datang nya Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati dari pulau jawa, khatu pugung dan masyarakat nya bersedia memeluk agama Islam.
Ada mitos yang beredar bahwa sunan gunung jati datang ke lampung bukan hanya menyebarkan agama Islam saja, namun karna beliau pernah melihat sinar/cahaya putih dari bumi lurus menuju langit, dan cahaya tersebut diperkirakan dari lampung bagian timur. beliau percaya bahwa cahaya tersebut adalah pertanda baik baginya, dalam hal ini yang dimaksud adalah beliau akan mendapat keturunan yang baik dari sana.

Setelah keratuan pugung memeluk islam, khatu pugung yang kagum akan sosok sunan gunung jati berniat untuk menikah kan putri nya yang bernama Putri Sinar Kaca, dengan senang hati sunan gunung jati menerima niat baik khatu pugung tersebut, karena sebelum nya sunan gunung jati memang sudah diberi firasat dan pertanda tentang itu. mereka dikaruniai seorang putra dan diberi nama Minak Gejala Bidin, beliau inilah cikal bakal pendiri Keratuan Melinting.

Karena tugas seorang wali Allah, tentu beliau selalu melakukan perjalan-perjalanan ke daerah untuk berdakwah dan menyebarkan agama islam, suatu waktu beliau sedang tidak berada di daerah keratuan pugung, beliau melihat cahaya serupa ditempat sama yang dulu pernah dilihat, beliau pun heran kenapa pertanda itu kembali terlihat, sedangkan ia sudah menikahi putri yang menjadi pertanda tersebut.

Sunan pun kembali ke Keratuan pugung, dan ia menceritakan pertanda tersebut terhadap khatu pugung, setelah mendengar penjelasan tersebut khatu pugung pun memanggil Putri nya yang bernama Putri Sinar Alam seraya berkata "mungkin putri ku yang satu inilah pertanda yang kau lihat
maka Sunan Gunung Jati dan Putri Sinar Alam pun dinikah kan dan di karuniai seorang putra yang bernama Minak Gejala Khatu dan merupakan cikal bakal pendiri Keratuan Darah Putih.

Setelah beberapa waktu, sunan gunung jati kembali ke pulau jawa untuk melanjutkat misi nya sebagai wali dan beliau berwasiat kepada kedua istri nya bahwa kedua putra nya yaitu minak gejala bidin dan minak gejala khatu kelak harus menemui di cirebon untuk memperdalam ilmu agama dan mendapat misi.

Singkat cerita minak gejala bidin dan minak gejala khatu tumbuh bersama dan sudah cukup umur untuk melakukan perjalanan seperti yang dipesankan oleh ayah mereka, dengan dibekali ilmu agama dan ilmu bela diri yang cukup mereka pun berangkat membawa beberapa rombongan untuk bertemu ayah nya di pulau jawa dan pimpinan rombongan tersebut adalah minak gejala bidin, namun ditengah perjalanan minak gejala bidin memerintahkan adik nya minak gejala khatu untuk kembali pulang ke keratuan, untuk mengambilkan cindera mata dari  keratuan yang tertinggal. si adik pun mematuhi kakak nya dan segara pulang dengan ditemani beberapa orang, minak gejala bidin beserta rombongan melanjutkan perjalanan dan setelah sampai nya di cirebon, rombongan pun segera disambut oleh pihak kesultanan cirebon dan bertemu langsung dengan ayah nya Sunan Gunung Jati.

Disini nasib minak gejala khatu tidak seberuntung kakak nya, ketika rombongan kakak nya sampai di pulau jawa, mereka langsung dikenali dan disambut hangat oleh masyarakat banten dan cirebon, namun berbeda dengan minak gejala khatu, beliau harus melewati berbagai serangan  dari para jawara sekitar, bahkan terkadang ditertawakan oleh masyarakat sekitar perihal tujuan nya ke tanah cirebon untuk bertemu ayah nya yang bernama Syarif hidayatullah / Sunan gunung jati, masyarakat menganggap nya hanya ngaku-ngaku, bahkan ada yang mempermainkan beliau dengan cara melakukan berbagai tes ilmu kanuragan dll, karena jika benar anak sunan pasti dianggap berilmu tinggi,.

Berita heboh itu pun terdengar oleh pihak kesultanan cirebon, dan beliau ditangkap oleh pasukan cirebon karna dianggap melakukan kekacauan maka beliau di introgasi, namun pihak kesultanan tidak dapat memastikan bahwa minak gejala khatu benar-benar putra dari sunan atau bukan, maka dibawa lah beliau kehadapan sunan gunung jati. dan sunan langsung yang membuktikan kebenaran tersebut dengan cara menorehkan biji padi ke dahi diantara kedua alis minak gejala khatu, dengan berkata " jika torehan ini mengeluarkan darah yang berwarna putih, maka benar kau putra ku, namun jika berwarna merah, maka kau bukan darah daging ku".

 Atas kehendak Allah keajaiban pun muncul dan penghuni istana cirebon dikagetkan oleh mengalirnya darah yang berwarna putih dari dahi minak gejala khatu, maka terbuktilah bahwa beliau benar-benar darah daging syarif hidayatullah / sunan gunung jati,  sejak saat itu Syarif Hidayatullah mengganti nama  Minak Gejala Khatu dengan Muhammad Aji Saka.
Namun karna masyarakat dihebohkan oleh suatu keajaiban yang menakjubkan maka masyarakat menjuluki beliau dengan panggilan sang RATU DARAH PUTIH. 

Jumat, 03 Januari 2014

SILSILAH KERATUAN DARAH PUTIH

 Syarif Hidayatulah (Sunan Gunung Jati)  Putri Sinar Alam (Keratuan Pugung)
  Muhammad Aji Saka ( Khatu Darah Putih)  Tun Panatih (Putri Sultan Aceh)
Khadin Imba Kesuma Khatu I
Dalom Kesuma Khatu I

PUTRA
Khadin Imba Kesuma Khatu II                               Khadin Bangsa Kesuma Khatu
                                                                             
Khadin Itton Kesuma Khatu II                               Djamil - Dalom Kesuma Khatu
    (gugur sebagai Pahlawan Lampung)          
                          
Hasan Usman - Khadin Imba Kesuma Khatu III
 
M. Yaqub - Dalom Kesuma Khatu III
 
M Hasan Basri - Khadin Imba Kesuma Khatu IV
 
Erwin Syahrial - Dalom Kesuma Khatu IV
 
Gusti Putra Aji - Batin Khatu
(Calon Khadin Imba Kesuma Khatu V)


Silsilah raja-raja dalam keratuan darah putih menganut sistem patrilineal atau mengambil garis keturunan laki-laki, dan anak sulung merupakan putra mahkota / sebagai kandidat utama pemangku tahta keratuan.
seperti sistem kerajaan pada umum nya, jika seorang raja tidak memiliki keturunan maka siapa nasab keluarga nya yang paling dekat lah yang naik tahta dan menggantikan raja sebelum nya.

Seperti terlihat  pada silsilah diatas, bahwa Khadin Itton II gugur ketika masih bujang, jadi beliau tidak memiiki keturunan, maka scara otomatis sepupu nya yang bernama Djamil menggantikan posisi nya dan dinobatkan sebagai Dalom Kesuma Khatu..

Djamil adalah putra dari Khadin Bangsa Kesuma Ratu, dan Khadin Bangsa Kesuma Khatu adalah adik dari Khadin Imba Kesuma Khatu II, kedua nya itu merupakan putra dari Dalom Kesuma Khatu I.
jadi Khadin Itton II  dan Djamil merupakan cucu dari Dalom Kesuma Khatu I.

Ada 2 masa kepemimpinan raja dalam keratuan darah putih, yaitu :
masa Khadin Imba Kesuma Khatu dan masa Dalom Kesuma Khatu
gelar atau adok Khadin Imba dan Dalom adalah gelar ketika mreka diangkat sebagai Ratu/Kepala/Pemimpin Keratuan Darah putih.
Khadin Imba sebelum menikah dan memangku jabatan bergelar / buadok Batin Khatu, sedangkan
Dalom sebelum menikah dan memangku jabatan bergear / buadok Khadin Itton

Kesuma Ratu adalah nama belakang Keluarga, setiap keluarga Keratuan Darah putih akan diberi gelar, dan dibelakangnya di bubuhi Kesuma Ratu, maka terkadang keluarga Keratuan disebut juga Keluarga Kesuma Ratu atau ada juga yang Menyebutnya Keluarga Lamban Balak.

dan dalam keluarga Keratuan ada pangiilan khusus jika memanggil keluarga nya, yaitu :
kakak: Aden
Paman : Pak Aden
Bibi : Mak Aden
Uwak : Wak Aden

catatan :
 : Garis Pernikahan
─ : Garis Keturunan
Penyebutan gelar" silsilah diatas adalah dalam versi lampung, sedangkan dalam versi umum sekarang, yaitu:
Khadin Imba : Raden imba
Khadin Itton : Raden Intan / Raden Inten (versi banten)